Welcome, Guest. Please login or register.

Login with username, password and session length

 
Advanced search

606.722 Posts in 16.786 Topics- by 43.083 Members - Latest Member: Douglasken
Pages: 1 ... 5 6 7 8 9 10 11 [12] 13 14 15 16 17 18 19 ... 24  All   Go Down
Print
Share this topic on FacebookShare this topic on GoogleShare this topic on TwitterShare this topic on Yahoo
Author Topic: [DISKUSI] Komik Dewasa/17+ di Indonesia  (Read 180678 times)
0 Members and 1 Guest are viewing this topic.
Dekar_K
LX - Junior
**

Reputation: 2
Offline Offline

Gender: Male
Posts: 141

Baca Baca & Baca


Awards
« on: September 15, 2013, 05:19:10 pm »

anooo mas camo permisi saya mau tanya pendapat aja nih mungkin aga telat  

belakangan kan Elex Sama LC mulai berani terbitin Komik Genre Ecchi / 17+ kaya HOTD sama Kimi no iru machi apa tidak takut diprotes mikir ? apalagi diindonesia kan siapapun bebas membeli komik berarti ada kemungkinan juga anak dibawah 17 tahun beli komik sepertri ini

Note : saya bukannya munafik   ,, saya seneng komik seperti ini terbit  banana tapi sebagai calon orang tua saya juga was was jika terus seperti ini. setidaknya untuk kedepan mungkin untuk pembelian komik sepeti ini bisa dibatasi agar tidak ada anak dibawah umur membelinya

arigato
« Last Edit: April 26, 2015, 09:34:59 pm by REX » Logged
 
7shichimiya
LX - Junior
**

Reputation: 0
Offline Offline

Posts: 102

Mucha Kucha~


WWW Awards
« Reply #111 on: May 08, 2014, 09:35:37 am »

Wah haha~
tentang komik LC, kebanyakan aku liat ntu target "dewasa" nya memang di bagian ceritanya kok(plot), yang penuh intrik dan likaliku,
Tapi ya itu, yang baca ntah kenapa malah fokus ke Fanservicenya (sudah jelas ini anak2) dan dibilang ntu komik dewasa karna fanservicenya, pffft~ *salah fokus*
Tentang Fans-service, ku malah bersyukur banget seandainya memang ada komik dewasa jepang ato anime yang gak ada fanservicenya,
Tapi kenyataannya Fanservice dimana-mana, sampe muak liatnya.

dan tentang anak2 Ababil ntu..... ku gak tau mau gimana batasinnya, yang pasti kalo untuk keselamatan mereka LC terhambat produksinya......
1. apa gak kejam ntu namanya untuk mereka yang ingin koleksi manga berkualitas??
2. dan seandainyalah produksi komik LC memang dibatasi, dan fans LC ikhlas, apa bakal menyelamatkan hati dan jiwa anak2 Ababil ntu?
3. Udah dikorbankan LC terbitnya dibatasi apa bakal ada yang tanggung jawab mereka gak bakal rusak?
4. Diberhentikan semua produksi komik dewasa, apa da yang bisa tanggung jawab mereka gak nonton ilegal ditempat lain? (kualitas HD lagi) *PLAK*

kalo mempertanyakan tentang LC gpp nerbitin komik dewasa, apa gak banyak ntu dilewatkan langkah2nya?
harusnya ke ortunya dulu, Internet dulu, lingkungan dulu, dan lalu dan lalu yang lain, baru ke komik LC, Wakakakaka~ aneh deh~
Logged

"..^^.."
Lee
LX - Member
***

Reputation: 80
Offline Offline

Gender: Female
Posts: 737


Leadership is action, not position


WWW Awards
« Reply #112 on: May 08, 2014, 10:21:30 am »

Saya rasa ada benarnya pendapat tentang tanggung jawab penerbit, tapi sepertinya ga semua penerbit mikiran hal itu yah. Mungkin untuk penerbit-penerbit besar masih akan mempertimbangkan sisi moral, tapi penerbit-penerbit kecil (dan mungkin ga legal) kayanya ga terlalu mikirin hal tersebut. Yang penting permintaan atas suatu komik tinggi (sebodo mao isinya sperma semua kek atau penuh darah kek) maka komik itu harus diterbitkan demi mendapatkan keuntungan sebesar-besarnya.

Berarti harus ada kontrol dari orang tua donk! Semuanya salah orang tua yang terlalu membebaskan anak-anaknya!
Weits... siapa bilang ga perlu kontrol dari orang tua, kontrol itu memang diperlukan kok. Tapi seperti yang pernah saya sebutkan sebelumnya, kontrol orang tua tuh terbatas. Sebagai orang tua ga mungkin terus mata-matain anaknya 24 jam. Orang tua bisa membatasi apa yang dibaca dan dibeli anak selama dalam jangkauannya, kalo udah di sekolah atau di rumah temen ortu ga bisa ngontrol lagi. Saya juga pernah jadi anak-anak, tiap abis ulangan umum pasti sekolah ngadain hari bebas dimana murid-murid boleh bawa mainan atau komik. Pas event kaya gitu saya bisa baca komik punya temen atau main barbie punya temen (saling tukeran). Pas event ini, kontrol ortu berkurang (atau bahkan ilang kan). Belum lagi untuk ortu yang keduanya bekerja, kontrol mereka terhadap anak otomatis menjadi sangat minim. Bukannya mereka ga pedulian anak mereka baca apaan aja, ngelakuin apaan aja.

Tapi banyak tuh ortu yang ga kerja juga ga tau anaknya baca/ngapain aja. Bukan ga tau tapi ga bisa mendapatkan informasi yang mereka mau. Begini... di rumah mungkin si anak diawasi ketat banget, tapi pas di luar dia liat anak seusianya boleh melakukan semua hal yang ortunya larang. Perlahan pasti si anak belajar, semakin sedikit ortu tahu maka semakin sedikit pula "masalah" yang bakal dia terima. Jadi yah... buat apa juga bilang kalo pas kerja kelompok di rumah A (yang kebetulan kedua ortunya kerja) tadi dia juga nonton anime yang berbau hentai. Ditambah lagi mayoritas anak-anak paling suka ngelakuin hal yang dilarang, makin dilarang makin penasaran... makin pengen dilakuin

Jadi tanggung jawab siapa donk? Sebenernya sich tanggung jawab semua orang, termasuk guru, keluarga (ortu atau anggota keluarga lain yang dimintai tolong ngasuh si anak kalau kedua ortunya kerja) dan si anak itu sendiri. Seorang anak juga harus tau kalo dia punya tanggung jawab terhadap dirinya sendiri, jangan cuma jadi follower. (Mentang-mentang hampir semua temennya doyan baca komik dewasa, dia ikut-ikutan biar ga dibilang cemen... ga keren)
Si anak juga harus tahu kalo di usianya yang sekarang, masih ada beberapa hal yang ga boleh dia baca, tonton atau lakuin.
Jangan cuma bisa bilang, "Saya udah dewasa, udah tau apa yang harus saya lakuin," tapi sebenernya ga tau apa-apa... cuma ikut-ikutan ngelakuin apa yang orang lain lakukan.

Maaf kalau kesannya malah menggurui atau sok tahu. Saya cuma mencoba melihat dari kacamata yang berbeda >_<
Logged

I may fall down but thatís not failure
Because I can just get up and run again
Because everything will make me stronger
guguk
~agak mirip manusia...
LX - Evangelis
*****

Reputation: 255
Offline Offline

Posts: 3.917



Awards
« Reply #113 on: May 08, 2014, 10:26:11 am »

Ini jadi kayak lingkaran setan aja :
1. Mangaka membuat komik dengan menyisipkan FS
2. Dibaca dan (sebagian/sebagian besar?) para Pembaca menyukainya
3. balik ke no.1, dan makin lama makin parah (>,<)

Repotnya kebanyakan komik gitu : cerita bermutu, gambar bagus, eh.., tau-tau ada FS muncul.
Kenapa juga musti masukin gambar / adegan gak-penting-bagi-jalan-cerita cuma sekedar memenuhi 'fans-service' 
Dan para Pembaca ( yang tadinya gak paham apa itu FS ) pun kena resiko semakin lama semakin terbiasa dengan hal-hal tersebut.

Makin repotnya lagi ketika ada kasus-2 pelecehan, seakan kondisi lingkungan, kesehatan, dan keseharian pelaku yang 'dikambinghitamkan' ( di sini termasuk kebiasaan si pelaku baca komik ).
Padahal kondisi-2 itu mungkin juga dialami ribuan orang lainnya, tapi tidak menjadikan orang-2 tersebut menyimpang.
Logged

"And frame your mind to mirth and merriment,
Which bars a thousand harms and lengthens life."
7shichimiya
LX - Junior
**

Reputation: 0
Offline Offline

Posts: 102

Mucha Kucha~


WWW Awards
« Reply #114 on: May 08, 2014, 11:16:19 am »

Nyahahahaha~
aneh deh, hubungan penyimpangan mreka ntu sama terbitan LC nya berapa persen sih mangnya?
dan tentang Fan sevice, gak semua komik terbitan LC ada fs nya kok,
dan seperti komen2 sebelumnya, aku setuju, target dewasa ntu kan gak karna fsnya aja,
gore mungkin? atau memang Plotnya.
Soalnya anak2 kan gak ngerti istilah2 bahasa ilmiah atau kedokteran atau yang diksinya dewa.
(diksi dewa maksudnya perkataan yang punya makna mendalam dan gak bisa langsung diartikan secara biasa).

dan lagi ya, aku gak pernah denger tuh ada orang yang baca komik terbitan LC yang melakukan penyimpangan, sosial maupun seksual....
yang ada malah anak2 broken home yang pemake ato semacemnya, yang sering putus nyambung ama pacarnya,
dan mereka gak baca komik setauku(apalagi terbitan LC, ntah tau ntah kagak mereka LC ntu apa),
wakakaka~ udah makin aneh aja ini mah~ XD
Logged

"..^^.."
Aquilamarine
are you talking to me?
LX - Senior
****

Reputation: 17
Offline Offline

Posts: 792

聖杯の騎士


Awards
« Reply #115 on: May 08, 2014, 04:42:05 pm »

@meriana : semua profesi ada tg jwb moral yg tertulis dalam kode etik....tp ya namanya manusia, ya, jaman skrg lebih sering tjd pengacara dibayar untuk mencari celah, ketimbang mendengar nurani profesi, kenapa etika itu musti ada..

@gusfina : miris ya? itu fakta skrg......enaknya kalau perempuan ga ada adrenalin yg membuat ketagihan, paling enggak tidak akan separah cowok...kecuali mmg ada pelarian kejiwaan..

@Lee : setuju, ortu tgjwb, anak yg ortunya bener saja seringkali jd korban anak yg ortunya ga didik dg bener, jd yg namanya tgjwb itu sifatnya kolektif, ya ortu, ya lingkungan, dan semua yg membentuk sebuah masyarakat

nah kalau disini tempatnya ngomong tgjwb ke penerbit kali ya...lebih tepatnya..

@Guguk : krn org2 tua dan masy sdh melihat sendiri komik jepang(apalagi dewasa) skrg itu spt apa....mknya jd kmbg hitam..apalagi kalau bnyk gambar vulgarnya. ga ada asap kalau ga ada api..




Nyahahahaha~
aneh deh, hubungan penyimpangan mreka ntu sama terbitan LC nya berapa persen sih mangnya?
dan tentang Fan sevice, gak semua komik terbitan LC ada fs nya kok,
dan seperti komen2 sebelumnya, aku setuju, target dewasa ntu kan gak karna fsnya aja,
gore mungkin? atau memang Plotnya.
Soalnya anak2 kan gak ngerti istilah2 bahasa ilmiah atau kedokteran atau yang diksinya dewa.
(diksi dewa maksudnya perkataan yang punya makna mendalam dan gak bisa langsung diartikan secara biasa).

dan lagi ya, aku gak pernah denger tuh ada orang yang baca komik terbitan LC yang melakukan penyimpangan, sosial maupun seksual....
yang ada malah anak2 broken home yang pemake ato semacemnya, yang sering putus nyambung ama pacarnya,
dan mereka gak baca komik setauku(apalagi terbitan LC, ntah tau ntah kagak mereka LC ntu apa),
wakakaka~ udah makin aneh aja ini mah~ XD



uh oh jadi belok... nono  bisa nggak kalau nyetir jgn sambil mabuk dong... laughing coba fokus...mas....

Sila2 dibaca dulu lebih lengkap penjelasan2 dari awal trit sampai akhir, awal kenapa trit ini dibuka, dan apa maksud moderator meminta opini member disini, pokoknya baca dulu semua, jgn sepotong2...termasuk penjelasan gw yg lmyn panjang pada faktanya...

sebelum ada yang terlanjur terjun belok ke gang senggol yang salah..sayang aja nanti energinya...  no

kalo masih merasa miss koneksi, tanya, tapi di quote kalimat mana yg bingung, jangan random..

aneh.. kenapa yang lain pada bisa nangkep ya?  

dan eh, kayaknya 7shichimiya rajin bgt, ya, reply di setiap postingan yg mengkritik LC...

misal manga2 LC yg 7shichimiya suka ga boleh terbit disini karena alasan2 teman2 diatas, bisa menerima ga?
kalau ga bisa terima dan nyari2 dari sumber lain spt mangascan, ya mungkin penjelasan gw tentang teori adiksi visual itu sdh mulai berlaku ke kamu...

biasanya dimulainya dengan ketagihan yang brutal...tdk ada hari tanpa game, tdk hari tanpa baca komik...

ati2 aja...wkwkwk



« Last Edit: May 08, 2014, 05:21:54 pm by Aquilamarine » Logged
bangjamal
LX - Junior
**

Reputation: 4
Offline Offline

Posts: 127


WWW Awards
« Reply #116 on: May 09, 2014, 12:36:11 am »

Kalau menurut saya (lagi), terbitnya komik dewasa di Indonesia nggak jadi masalah. Emang komik dewasa menyajikan alur yang lebih menantang dan seru kan? Nggak salah kalau banyak penggemarnya
Daripada penasaran, cari di internet, yang ketemu malah komik yang nggak bener... crash

Kalau soal kontrol orangtua, mungkin ada baiknya kalau budaya 'tau malu' itu ditanemin ke anak-anak kecil mikir
Semua orang pasti pernah deh liat gambar (baik komik, foto, majalah, film) yang 'berbahaya'. Kalau emang orangnya nggak tau malu dan vulgar, pasti liat yang kayak gitu mah enjoy-enjoy aja. Kalau orang tau malu, meski liat, pasti ada rasa bersalah/rasa malu/minimal merasa risih.

Jadi ada baiknya (mungkin) kalau kalimat "Jangan baca komik/nonton film dewasa, kamu masih kecil" diganti jadi "Malu kalau baca komik dewasa, kamu masih kecil" mikir

Anak kecil kan polos, dibilangin malu pasti malu beneran. Yaah ada kemungkinan dia bakal baca diem-diem, tapi karena ditanemin rasa malu itu, dia pasti nggak bakal terbuka banget sama hal-hal yang vulgar, terus kemungkinan dia ngomongin hal-hal yang vulgar sama teman-temannya juga berkurang. Dia pasti malu kalau orang tau dia baca komik dewasa.
Kalau temennya mulai topik soal yang berbau-bau dewasa, anak itu juga nggak bakal 'kebawa' atau mungkin kalaupun kebawa nggak bakalan 'terseret jauh' dan akhirnya kecil kemungkinan terjerumus ke lingkungan yang 'berbahaya'.

Itu pendapat saya yang sebenernya sedikit pusing sama sistim 'pelemparan tanggung jawab' Grin
Tapi dunia ini emang nggak sesimpel ini ya... Cuma aja saya merasa kalau budaya malu itu super penting di kehidupan jaman sekarang beerchug
Logged
7shichimiya
LX - Junior
**

Reputation: 0
Offline Offline

Posts: 102

Mucha Kucha~


WWW Awards
« Reply #117 on: May 09, 2014, 12:27:26 pm »

@meriana : semua profesi ada tg jwb moral yg tertulis dalam kode etik....tp ya namanya manusia, ya, jaman skrg lebih sering tjd pengacara dibayar untuk mencari celah, ketimbang mendengar nurani profesi, kenapa etika itu musti ada..

@gusfina : miris ya? itu fakta skrg......enaknya kalau perempuan ga ada adrenalin yg membuat ketagihan, paling enggak tidak akan separah cowok...kecuali mmg ada pelarian kejiwaan..

@Lee : setuju, ortu tgjwb, anak yg ortunya bener saja seringkali jd korban anak yg ortunya ga didik dg bener, jd yg namanya tgjwb itu sifatnya kolektif, ya ortu, ya lingkungan, dan semua yg membentuk sebuah masyarakat

nah kalau disini tempatnya ngomong tgjwb ke penerbit kali ya...lebih tepatnya..

@Guguk : krn org2 tua dan masy sdh melihat sendiri komik jepang(apalagi dewasa) skrg itu spt apa....mknya jd kmbg hitam..apalagi kalau bnyk gambar vulgarnya. ga ada asap kalau ga ada api..





uh oh jadi belok... nono  bisa nggak kalau nyetir jgn sambil mabuk dong... laughing coba fokus...mas....

Sila2 dibaca dulu lebih lengkap penjelasan2 dari awal trit sampai akhir, awal kenapa trit ini dibuka, dan apa maksud moderator meminta opini member disini, pokoknya baca dulu semua, jgn sepotong2...termasuk penjelasan gw yg lmyn panjang pada faktanya...

sebelum ada yang terlanjur terjun belok ke gang senggol yang salah..sayang aja nanti energinya...   no

kalo masih merasa miss koneksi, tanya, tapi di quote kalimat mana yg bingung, jangan random..

aneh.. kenapa yang lain pada bisa nangkep ya? 

dan eh, kayaknya 7shichimiya rajin bgt, ya, reply di setiap postingan yg mengkritik LC...

misal manga2 LC yg 7shichimiya suka ga boleh terbit disini karena alasan2 teman2 diatas, bisa menerima ga?
kalau ga bisa terima dan nyari2 dari sumber lain spt mangascan, ya mungkin penjelasan gw tentang teori adiksi visual itu sdh mulai berlaku ke kamu...

biasanya dimulainya dengan ketagihan yang brutal...tdk ada hari tanpa game, tdk hari tanpa baca komik...

ati2 aja...wkwkwk






Ahaha~
Ya ya, ku juga bingung gan kenapa yang lain pada berbelok-belok sampe bahas tentang kasus ntu ya?
(click to show/hide)
kelewat nangkep mungkin ya? atau kelewat jenius? atau seperti kata agan, mang mabuk?  laughing
(tapi makasih, ku jadi tau dia suka naruto di thread ini) beneran ya?
wah haha~ ngakak bacanya, dia suka naruto ya, yaiyalah~ mainstream bener.... XD

Kembali tentang LC nerbitin manga dewasa, itu udah ada izin dari negara kita gak? udah? ada? lalu? gak ada? yuk tuntut! XD
(aku lebih ke LC karna mang itu yang diminta si penanya)
tentang yang baca dan nyentuh takut (dan memang ada) anak2, mari kembali ke asumsi agan ajalah,
udah capek kan ngetiknya panjang2? ^^ tapi aku gak ada baca solusi dan realisasinya.
atau dari komentar lain saja ya(walau ada yang hanya spekulasi),
soalnya anak2 jaman sekarang seperti yang agan bilang BLAST. XD

TAPI akunya ya,aku gak akan bawa2 orang lain,
aku usahakan anak2 itu bukan orang2 terdekatku, itu aja.

(click to show/hide)

Nah Orang2 yang terdekat ini yang sama-sama bertanggung jawab untuk membimbing orang2 yang ada di dekatnya ke arah yang bener.
Gampang kan realisasinya? (walau banyak yang gak kompeten dalam melaksanakannya, dan itu masalah lain lagi).
nah itu aja kan masalahnya? lalu? musti pake teori apa lagi? mau ngebahas teori apalagi? yang ada nanti hanya spekulasi.
seandainya kita bahas, mau berhentikan terbitan LC? ayok, aku bisa bantu voting kalo itu positif efeknya.
Mau buat yang beli pake KTP? ayok aku ikutan dukung, kalo hasilnya positif, tapi ada yang jamin hal ini selesai gak di forum ini?
palingan cuma untuk nyenangi yang suka posting di forum aja. no offense ya~  Wink   *digilas*


"misal manga2 LC yg 7shichimiya suka ga boleh terbit disini karena alasan2 teman2 diatas, bisa menerima ga?"
(gpp ni kan aku jawab di sini? rada OOT sebenernya) tapi ya ayook~
(click to show/hide)

Peace~ ^^v
Logged

"..^^.."
stephanie istalri
I'm ...
LX - Member
***

Reputation: 9
Offline Offline

Gender: Female
Posts: 562

Salah satu orang yang anti mainstream


Awards
« Reply #118 on: May 09, 2014, 05:35:03 pm »

Aduh pusing... tak membaca smuanya :) .
Tp menurutku yang harus mengawasi adalah:
-orang tua
-kasir (harus tau LC yang dibeli anak-anak akan merusak atau tidak, perlu diberi tahu oleh pihak penerbit atau dll, kalau memungkinkan)
-guru (minimal buku di perpus di cek lagi lah)
-Pengurus perpustakaan (harus mengawasi buku-buku yang dipinjam oleh kalangan anak-anak)
-rental/tempat sewa buku (tetap harus mengingatkan)

Tapi yang berperan paling penting adalah orang tua, karena orang tua adalah orang yang paling dekat dengan anak. Minimal orang tua harus cek seluruh isi gadget dan seluruh buku yang di baca oleh si anak. Jangan sampai, orang tua tidak tahu atau sungkan mengetahui apa yang dibaca atau yang ditonton ataupun didonlot oleh anaknya. Pada intinya orang tua berperan paling penting. Tapi kalau ingin menghasilkan generasi muda yang baik, semua rakyat Indonesia harus ikut menjaganya dan merawatnya dengan baik. (Sama kaya taneman, kalo mau dapet bunga bagus harus dikasih hal baik (pupuk, air) kalo mau rusak kasih hal yang tidak baik (racun, sampah))
Logged

If you win, you need not to explain ...

If you lose you should not be there to explain!
Aquilamarine
are you talking to me?
LX - Senior
****

Reputation: 17
Offline Offline

Posts: 792

聖杯の騎士


Awards
« Reply #119 on: May 10, 2014, 04:46:52 am »

7shichimiya lain kali kalau quote,quote inti kalimat yg mau ditanyain saja kali yaa... laughing
jangan di quote semuanya.... dalam quote spoiler pulak... Shocked kasian stephanie aja sampe bingung...

 Undecided apalagi gw bacanya jg pusing..gimana ngejawab inti pernyataannya...tar salah lagi, maap aja deh, mas...kalo mau tlg diulangi ya...next-->sekalian latihan

gw jwb yg plg lucu dan plg jelas pertanyaannya saja...deh

seandainya kita bahas, mau berhentikan terbitan LC? ayok, aku bisa bantu voting kalo itu positif efeknya.
Mau buat yang beli pake KTP? ayok aku ikutan dukung, kalo hasilnya positif, tapi ada yang jamin hal ini selesai gak di forum ini?
palingan cuma untuk nyenangi yang suka posting di forum aja. no offense ya~  Wink   *digilas*

waduh kok ada yg jealous...baru 77 ya? ooh..selesai pasti selesai...untuk porsinya msg2. mikir
Quote
Seandainya Forum LC ditutup, internet ditutup, forum lain juga, agan gimana?
(gak boleh nyontek jawabanku yak, ^^)

(click to show/hide)

kalau ada kasus diatas....sad off course, but if that's for the best, so be it..&. life goes on...wikkikik... biggrin  thanks yakin aja...msh bnyk hal menarik lain  dan  lebih bermanfaat di dunia nyata.  

@stephanie betul, setuju banget, tp disini kan kembali ke pertanyaannya buat penerbit...:)

apa semua unsur yg di sebut itu jalan (menurutmu skrg jalan ga)?  minimal yg bisa diintervensi oleh penerbit krn msh satu usaha sajalah dulu (semua TB-nya)...?

Quote
Tp menurutku yang harus mengawasi adalah:
-orang tua
-kasir (harus tau LC yang dibeli anak-anak akan merusak atau tidak, perlu diberi tahu oleh pihak penerbit atau dll, kalau memungkinkan)
-guru (minimal buku di perpus di cek lagi lah)
-Pengurus perpustakaan (harus mengawasi buku-buku yang dipinjam oleh kalangan anak-anak)
-rental/tempat sewa buku (tetap harus mengingatkan)

kalo ga, penerbit masih mau dan tega kah nerbitin yg lebih kontroversial atau yg ecchi?  Smiley baliknya ya tgjwb moral penerbit lagi...melihat kondisi anak bangsa negaranya...*cieh* atau peduli amat kondisi carut marut bnyk pemerkosa, bnyk pedofil, bnyk orang stress, terbitin aja, kan bukan salah sayah..... Sad

kalau semua org, pembuat komik ecchi, pemuat gambar2 porno di internet, pengedar video2 bajakan berdalih, "kan mereka (anak2 kecil) rusak bukan karena gue aja noh...mrk bisa dapet dr yg lain2", yg ada yaaa...akhirnya ga ada yg nyetop semuanya..hehe.. Wink

unsur2 lain, biar kita serahkan ke masing2 urusannya, ke orang tua, ke pemuat gambar porno, ke pemerintah, dsb...porsi nya untuk kuasa terbitan kan disini..kuasa untuk memilih, memperbaiki (dg sensor), dan menghentikan sebuah terbitan.

paham? itu saja sih sebetulnya opini gw...yaa Wink

*maaf permisi.... pamit bentar mau baca ulang dan ngakak lagi dipojokan nginget tuduhan kejar level*

« Last Edit: May 10, 2014, 06:40:50 am by Aquilamarine » Logged
Neru-kun
Krrr...
LX - Kidz
LX - Frenzy
*

Reputation: 38
Offline Offline

Gender: Male
Posts: 6.990


Please Adopt Me


WWW Awards
« Reply #120 on: May 10, 2014, 05:37:12 pm »

kenapa yang LC yang jadi sasaran sih? seharusnya LC diberi penghargaan (bukan reward atau semacamnya, tapi penghargaan dari pembaca sendiri) karena menjadi penerbit yang berani mengeluarkan label dewasa..

intronya gitu banget yah Grin yah mau gimana LC kan turunannya Elex, kalo induk besarnya kan cuman divisi untuk komiknya (CMIIW) jadi satu magz&comic.. Elex sendiri banyak (again CMIIW) comic, magz, LC, Comic Magz, dll..

okey, terus terang baru buka thread ini karena jadi obrolan di channel lain, jadi (semoga nggak)telat kasih masukan.
Kalau sistem, mungkin bisa dibuat, cuma belum tentu akan dituruti masyarakat umum sih. Seperti kata NightSide di halaman sebelumnya untuk rating di TV, begitu pula rating di bioskop. Walau sudah ada rating dewasa, tetap saja ada yg bawa anak2 nonton film yg bersimbah darah...

Mengenai keluhan, ada sih, cuma menurutku tidak bertambah banyak tapi sama saja. Dan malah keluhan yg masuk terkadang tidak mengena. Contohnya pernah ada ibu2 yang protes kalau cover komik ini pornografi dan ribut minta toko buku menarik komiknya (yg padahal bestseller) serta memberikan surat permintaan maaf tertulis. Berikut ini cover komik yang dimaksud:

(click to show/hide)
kalo diliat dari cover, seharusnya bisa di cegah dengan mengganti cover tersebut, tapi biasanya ada perjanjian dengan penerbit asli+pengarang kalau cover tidak boleh diganti, ya penerbit sini harus nurut sebagai syarat untuk terbit disini. Tapi kalo kek gitu g ada yang tertarik dong? cover kan salah satu cara untuk menarik peminat, tapi biasanya tidak sesuai dengan adat kita. Terus gimana? ada yang masih inget cover kedua elex tahun 80 s.d 90-an? mungkin bisa pakai cara itu, di cover kedua polos dan ada tulisan perignatan khusus untuk dewasa, memang akan lebih mahal tapi kan untuk dewasa sehingga penghasilan yang bersangkutan berpengaruh pada jenis/genre komik yang dia beli.

untuk display di tokbuk, itu kan tergantung VM-nya, kalau jelas-jelas udah dikasih label/cover seperti yang neru bilang sih pasti dia g bakal naruh komik ybs di deket kasih, pasti agak mojok.

  tidak, bagi saya bagian terpenting dalam komik adalah alur cerita yg menarik
LC yg saya pilih juga bukan asal2an :D
*walau dulu pernah iseng beli LC, tapi gk ngerti alurnya gmana -_-"

dan kenapa sekarang saya tertarik membeli LC?
ya, karena LC yg saya beli saat ini
berdasarkan anime nya yg pernah saya tonton :D

LC yg saat ini bakal saya koleksi sampe tamat cuma : AOT, HOTD, The Future Diary (cuma 3 ini aja yg saya ngerti alur ceritanya) lol

tapi jangan salah paham dulu, bukan berarti saya lebih tertarik mengkoleksi LC -_-
kebanyakan koleksi saya komik remaja kok
kayak : komik TWGOK, Takkoku, Pui Pui,  One Piece, Beelzebub, dll :D
ini mesti dipertanyakan nonton animenya dimana? kalo di tv lokal pasti udha abis kena sensor karena mengandung konten dewasa, baik kekejaman atau ponografi. Kalau nonton dari tv berbayar, apalagi download dari internet kan tidak melewati proses sensor yang salah juga kita kenapa nonton? apa karena teman2nya nonton jadi ikut2an? ingat loh sensor sini sama jepang beda banget.. disana selama menutup sedikit dari, maaf, kelamin cewek atau cowok udah bisa proses ijin cetak tapi ratingnya Dewasa, kalau untuk FS atau sediikit ero masih dikategorikan remaja.. neru agak lupa-lupa inget sih, mungkin ada yang lebih paham sistem sensor Jepang Grin

hehehehe, agak panjang, semoga bermanfaat.
Logged

Evolve My digimon and Dragon

also active at twitter here
Pages: 1 ... 5 6 7 8 9 10 11 [12] 13 14 15 16 17 18 19 ... 24  All   Go Up
Print
Jump to: