Welcome, Guest. Please login or register.

Login with username, password and session length

 
Advanced search

606.159 Posts in 16.726 Topics- by 41.616 Members - Latest Member: PetraMulli
Elex Online ForumBuku, Software, & MajalahSOSIAL BUDAYA, TRAVEL, REFERENSI & LAIN - LAINMENGAPA NEGARA GAGAL (WHY NATIONS FAIL) - Daron Acemoglu, James A. Robinson
Pages: [1]   Go Down
Print
Share this topic on FacebookShare this topic on GoogleShare this topic on TwitterShare this topic on Yahoo
Author Topic: MENGAPA NEGARA GAGAL (WHY NATIONS FAIL) - Daron Acemoglu, James A. Robinson  (Read 8005 times)
0 Members and 1 Guest are viewing this topic.
camolatte
Centerspread inside the comical world
EMK
LX - Holic
****

Reputation: 440
Offline Offline

Gender: Male
Posts: 18.720


I can be anyone, anywhere.. and I'm watching you..


WWW Awards
« on: March 17, 2014, 02:15:38 pm »

MENGAPA NEGARA GAGAL (WHY NATIONS FAIL): Awal Mula Kekuasaan, Kemakmuran, dan Kemiskinan
Daron Acemoglu, James A. Robinson


Pemesanan & informasi, hubungi :
GRAMEDIA DIRECT
Telp. (62-21) 536 50 110 / 111 ext. 3901 / 3902
Email: sales.dm@gramediapublishers.com, langganan@gramediapublishers.com
Online Service / Layanan Online: www.grazera.com
Suggestion & Complain / Saran & Keluhan: keluhan@gramediapublishers.com

 

http://ow.ly/uErXo


“Mengapa Negara Gagal benar-benar sebuah buku yang hebat. Acemoglu dan Robinson berhasil membedah salah satu masalah terpenting dalam ilmu sosial—sebuah pertanyaan yang selama berabad-abad telah memeras otak para filsuf terkemuka—sekaligus menyodorkan jawaban yang sederhana namun bernas dan sangat bermutu. Buku yang meramu kajian sejarah, ilmu politik dan ekonomi dengan apik ini dijamin akan mengubah cara kita memandang dan menyikapi pembangunan ekonomi. Mengapa Negara Gagal adalah buku yang wajib Anda baca.”
Steven Levitt, penulis buku Freakonomics

“Anda punya tiga alasan untuk menyukai buku. Isinya membahas isu kesenjangan pendapatan nasional antarnegara di era modern, yang mungkin merupakan masalah global terbesar dewasa ini. Buku ini juga penuh dengan kisah-kisah menarik yang dapat Anda jadikan bahan obrolan yang mengasyikkan—misalnya kisah tentang Botswana yang berjaya sebagai negara termaju di Afrika, sementara Sierra Leone masih terpuruk dalam kemelaratan. Buku ini benar-benar bahan bacaan yang memikat. Seperti saya, Anda akan terpukau dan tak tidak mau berhenti membaca, dan ketagihan untuk membacanya berkali-kali.”
Jared Diamond, pemenang hadiah Pullitzer, penulis buku-buku laris Guns, Germs, and Steel dan Collapse

...


Dalam era globalisasi seperti sekarang ini, mengapa masih ada negara yang kaya dan negara yang miskin? Mengapa kesenjangan pendapatan dan sosial antara negara kaya dan negara miskin bisa sangat jauh berbeda, sampai-sampai eksistensi negara miskin dibayangi oleh cap “Negara Gagal”?

Sebagai contoh, lihat saja negara Korea. Walau mereka sama (baik dari segi budaya, suku, ras, dan etnik), situasi kehidupan antara Korea Utara dan Korea Selatan sangat jauh berbeda. Saat ini, Korea Utara termasuk ke dalam deretan negara paling miskin di dunia berdasarkan pendapatan per kapitanya. Warganya hidup melarat dan dicekam oleh rezim pemerintahan yang otoriter. Sementara itu, warga Korea Selatan hidup makmur sejahtera dan dilindungi oleh pemerintah yang responsif serta mengayomi seluruh kebutuhan warganya. Pun bisa menjadi negara di benua Asia yang berhasil mencengangkan dunia dengan pertumbuhan ekonominya dalam satu dasawarsa ini.

Contoh lain, mari kita tengok ke benua Afrika. Bostwana kini dinilai sebagai salah satu negara Afrika yang berhasil mengembangkan perekonomiannya. Sementara negara-negara tetangganya yang lain seperti Zimbabwe, Kongo, dan Sierra Leone masih berkecamuk dengan bencana kelaparan, perang saudara, tindak kekerasan oleh pemberontak, tekanan politis oleh pemerintah, serta belitan kemiskinan yang tak pernah usai.

Tak hanya itu, kita tentu masih ingat dengan Uni Soviet yang pada dekade 1960-1970-an berhasil membuat negara-negara Barat ketar-ketir dengan kedigdayaannya. Soviet bahkan sanggup bersaing dengan blok Barat dalam hal inovasi dan teknologi saat terjadi Perang Dingin. Bahkan Soviet diramalkan bisa mengalahkan blok Barat. Tapi mengapa semua kejayaan gemilang itu mendadak runtuh saat memasuki dekade 90-an, sehingga membuat Soviet menjadi negara gagal yang tercerai-berai dan rakyatnya terjebak dalam belitan kemiskinan hingga sekarang? Apakah yang menyebabkan kesenjangan antara negara miskin dan kaya begitu menganga? Faktor budaya, letak geografis, atau perbedaan iklim? Ternyata tidak. Semua faktor itu tidak ada sangkut-pautnya dengan kesenjangan yang terjadi di negara kaya dan miskin.

Dalam buku ini, Daron Acemoglu dan James A. Robinson memaparkan dengan sangat berani bahwa institusi politik-ekonomi suatu negaralah yang menjadi penentu. Negara yang institusi politik-ekonominya bersifat inklusif, cenderung berpotensi untuk menjadi negara kaya. Sementara negara yang institusi politik-ekonominya bersifat ekstraktif, cenderung tinggal menunggu waktu untuk terseret ke dalam jurang kemiskinan, instabilitas politik, dan menjadi negara gagal. Tapi, apakah sesederhana itu? Ternyata tidak.

Berdasarkan hasil penelitian mendalam selama 15 tahun, Acemoglu dan Robinson dalam buku ini berupaya mengurai serta memaparkan semua kerumitan itu dengan mengumpulkan berbagai bukti sejarah: mulai dari penyebab runtuhnya Kekaisaran Romawi, peradaban Maya yang perlahan hilang ditelan zaman, pudarnya kejayaan Venesia, kolapsnya negara adidaya Uni Soviet, kolonisasi Amerika Latin oleh penjajah Spanyol yang membentuk berbagai pranata ekonomi yang menyengsarakan rakyatnya hingga kini, sampai ke tumbuh dan berkembangnya negara-negara kaya seperti Inggris, Amerika Serikat, dan Afrika.

Berdasarkan pemaparan itu pula, mereka berupaya membangun teori baru untuk menjawab berbagai pertanyaan besar dalam hal politik-ekonomi pada zaman sekarang. Misalnya saja: - Saat ini China berhasil menciptakan mesin pertumbuhan ekonomi yang otoriter. Akankah pertumbuhan ekonominya terus berlanjut dan berhasil mengalahkan kedigdayaan perekonomian negara Barat? - Apakah kini kejayaan Amerika Serikat semakin pudar? Adakah kecenderungan bahwa suatu negara maju dapat terjebak dalam lingkaran setan—sekelompok kecil elite penguasa berupaya mati-matian mempertahankan kekuasaannya demi kepentingan sendiri?

Selain itu, bagaimanakah cara yang paling efektif untuk mengentaskan kemiskinan yang diderita oleh miliaran orang di dunia, dan mengangkat derajat mereka untuk meraih kemakmuran? Apakah dengan menggunakan falsafah perekonomian negara-negara kaya di Barat? Atau melalui pembelajaran yang didapatkan oleh duo penulis, lewat terobosannya untuk menyeimbangkan interaksi antara institusi yang bersifat inklusif dan ekstraktif? Temukan semuanya dalam buku yang sangat mencerahkan ini.


...

“Buku yang memikat dan sangat layak disimak, dan bagian kesimpulannya sangat menggugah semangat: institusi-institusi ‘ekstraktif’ otoriter yang berhasil menghidupkan mesin kemakmuran di China dewasa ini cepat atau lambat akan kehabisan energinya. Tanpa dukungan berbagai institusi inklusif yang berasal dari dunia Barat, pembangunan ekonomi berkelanjutan mustahil bisa dipertahankan, sebab hanya masyarakat yang benar-benar merdeka yang bisa merangsang timbulnya inovasi serta penghancuran kreatif.”
Niall Ferguson, penulis The Ascent of Money

“Beberapa waktu yang lalu seorang filsuf Skotlandia menulis sebuah buku tentang hal-hal yang menyebabkan kesuksesan atau gagalnya sebuah negara. Buku yang berjudul The Wealth of Nations itu masih menjadi bahan rujukan yang penting sampai sekarang. Dengan ketajaman analisis serta perspektif sejarahnya yang amat luas, Daron Acemoglu dan James Robinson kembali membahas isu yang masih relevan di jaman kita sekarang ini. Dua abad ke depan, cucu dan cicit kita pasti masih membaca buku Mengapa Negara Gagal.”
George Akerlof, Pemenang Hadiah Nobel di bidang Ekonomi, 2001


Editor’s Note
Mengupas bagaimana sebuah negara dapat sukses atau pun gagal, terlepas dari faktor demografis, geografis, dan lain-lain. Sebuah pembahasan menarik tentang hidup bernegara dan berpolitik yang dapat dinikmati bahkan bagi awam politik sekali pun.

Mengapa Negara Gagal - Elex Media Preview Small | Large


Sneakpeek Preview - Buku WHY NATIONS FAIL, klik di sini

Rating Goodreads 3.92 dari 5 bintang


Spesifikasi Buku
ID: 234140576   
ISBN: 9786020234878
Format Cover: Soft Cover + Kuping + Rel
Editor: Paulin
Kategorisasi: MANAJEMEN > MANAJEMEN > KEPEMIMPINAN
Ukuran: 15 X 23
Harga: Rp. 108,800
Est. Terbit: 19-Mar-2014
Tebal: 608 Hlm
Pengguna: Dewasa,Mahasiswa
« Last Edit: September 15, 2017, 03:00:00 pm by camolatte » Logged

Pages: [1]   Go Up
Print
Jump to: